Dua Sekutu Iran Ancam AS soal Israel, Perang Bisa Meluas

Jakarta, Pekamedia – Sekutu Iran di Iraq dan Yaman mulai buka suara terkait konflik Israel-Hamas. Mereka mengambil posisi setelah Amerika Serikat (AS) menegaskan komitmennya untuk membantu Israel.

Di Irak, Kataib Hizbullah, sebuah faksi bersenjata kuat yang memiliki hubungan dekat dengan Iran, mengatakan pihaknya akan menargetkan pangkalan AS dengan rudal, drone, dan pasukan khusus jika Washington melakukan intervensi dalam konflik tersebut.

Politisi Irak Hadi Al-Amiri, pemimpin kelompok politik dan militer Organisasi Badr yang dekat dengan Iran, juga melontarkan ancaman serupa pada hari Senin.

“Jika mereka melakukan intervensi, kami akan melakukan intervensi… kami akan menganggap semua target Amerika sah,” kata Al-Amiri dikutip dari Reuters, Rabu (11/10/2023).

Badr terdiri dari sebagian besar Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) Irak. Ini merupakan organisasi paramiliter negara yang berisi banyak faksi yang didukung Iran. PMF telah menyuarakan “dukungan tegas” bagi faksi-faksi Palestina yang memerangi Israel.

Dalam beberapa tahun terakhir, milisi yang didukung Iran di Irak secara teratur menargetkan pasukan AS di Irak dan kedutaan AS di Baghdad dengan roket. Meski begitu, serangan tersebut telah mereda berdasarkan gencatan senjata yang berlaku sejak tahun lalu.

Di Yaman, pemimpin Gerakan Houthi pada hari Selasa memperingatkan bahwa kelompok tersebut akan menanggapi setiap intervensi AS di Gaza dengan drone, rudal, dan opsi militer lainnya.

“Kami siap mengkoordinasikan intervensi dengan anggota lain dari apa yang disebut “Poros Perlawanan” yang mencakup faksi Muslim Syiah dan kelompok Hizbullah Lebanon,” kata pemimpin Houthi, Abdul Malik Badruldeen Al Houthi.

Gerakan Houthi di Yaman telah melawan koalisi pimpinan Saudi sejak tahun 2015. Dalam konflik ini, mereka menargetkan aset-aset strategis di Teluk, terutama fasilitas energi di Arab Saudi.

Sementara itu, AS terus mengambil posisi untuk mendukung Israel. Washington juga telah mengirimkan armada tempurnya untuk mendekati Negeri Yahudi itu dalam membantu upaya Tel Aviv menumpas kelompok Hamas.

Sumber : cnbcIndonesia

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top