Perang Hamas Vs Israel Memanas: Sipil Terjepit, 2.000 Tewas

Jakarta, Pekamedia – Intensitas perang antara kelompok Hamas Palestina dengan Israel makin meningkat. Korban jiwa dan luka-luka pun terus bertambah, termasuk dari warga sipil.

Penduduk Gaza yang ketakutan menggambarkan pengeboman yang menyerang bangunan tempat tinggal, rumah sakit, dan sekolah di seluruh wilayah kantong tersebut. Muncul kekhawatiran atas kehancuran infrastruktur sipil ketika Israel berjanji untuk melakukan pengepungan penuh.

Dilansir Al Jazeera, lebih dari 1.000 orang di pihak Israel dan setidaknya 921 orang Palestina tewas dengan lebih dari 4.600 lainnya terluka sejak serangan Hamas pada Sabtu (7/10/2023) yang disusul oleh serangan pembalasan Israel. Adapun jumlah korban diperkirakan terus bertambah.

Nidal Hamdouna, seorang pekerja kemanusiaan di organisasi Norwegia-Denmark Church Aid, mengatakan ini adalah eskalasi paling serius yang dihadapinya. Adapun Nidal yang lahir di Gaza telah menjadi saksi banyaknya konflik kemanusiaan yang merenggut nyawa di daerah itu.

“Situasi yang kami hadapi melibatkan serangan udara intensif dan penembakan yang menargetkan berbagai lokasi di Jalur Gaza, termasuk lingkungan saya,” katanya, berbicara dari tepi utara Kota Gaza. “Masalahnya adalah saat ini tidak ada tempat yang aman untuk dikunjungi di Gaza,” katanya, dilansir The Guardian, Rabu (11/10/2023).

“Saya menyaksikan perang tahun 2008, 2014, dan 2021, tapi ini adalah sesuatu yang unik dalam hal intensitasnya… seluruh keluarga telah terbunuh. Kekhawatirannya adalah sejauh mana warga sipil dilindungi, dan juga bagaimana menemukan tempat yang aman, meskipun tidak ada tempat yang aman untuk dikunjungi.”

Suasana Mencekam

Sebuah LSM Mesir menyatakan satu-satunya perbatasan Gaza dengan Mesir, satu-satunya titik masuk yang tidak dikendalikan oleh Israel, terkena serangan udara Israel pada Selasa untuk ketiga kalinya dalam 24 jam.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan lebih dari 200.000 orang telah mengungsi di Gaza, dan jumlah tersebut diperkirakan akan terus meningkat. Serangan udara meratakan 790 unit rumah, dan merusak parah 5.330 unit rumah.

Meningkatnya jumlah korban luka berisiko membebani sistem layanan kesehatan Gaza yang masih rapuh setelah blokade 16 tahun oleh otoritas Israel yang membatasi masuknya orang, bahan bakar, bahan bangunan, dan makanan.

Mahmoud Shalabi dari organisasi bantuan Medical Aid for Palestinians mengatakan rumah sakit Beit Hanoun di utara Gaza telah tidak berfungsi karena kerusakan tambahan yang diterima akibat pengeboman di sekitarnya.

Warga Gaza dihantam bom Israel. REUTERS/STRINGER

“Selain itu, jalan di sekitarnya hancur sehingga sekarang tidak mungkin untuk mengaksesnya,” tuturnya.

Shalabi juga menggambarkan kerusakan pada rumah sakit terbesar di Gaza, Al Shifa, yang telah lama menjadi pusat perawatan bagi penduduk daerah kantong tersebut, terutama pada saat-saat krisis.

“Unit neonatal di Rumah Sakit Shifa, rumah sakit trauma pusat dan terbesar di Gaza, sebagian rusak akibat pengeboman di sekitar fasilitas tersebut,” katanya.

“Jalan-jalan di sekitar Al Shifa terkena dampak parah, sehingga membatasi pergerakan ke sana, sementara semua rumah sakit sangat menderita karena kurangnya pasokan dan personel,” katanya.

“Kemarin, Kementerian Kesehatan menyerukan semua perawat di Gaza untuk mulai bekerja sukarela di rumah sakit terdekat.”

Respons PBB

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyatakan keprihatinannya atas meningkatnya laporan bahwa serangan udara dan penembakan Israel telah menghantam infrastruktur sipil.

“Meskipun saya menyadari kekhawatiran Israel terhadap keamanan, saya juga mengingatkan Israel bahwa operasi militer harus dilakukan sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional,” katanya.

“Warga sipil harus dihormati dan dilindungi setiap saat. Infrastruktur sipil tidak boleh menjadi target.”

Guterres sebelumnya mengatakan dia “sangat tertekan” dengan janji Israel untuk memaksakan “pengepungan total” terhadap Gaza.

Israel mulai melancarkan serangan udara ke perbatasan Lebanon hingga menewaskan empat anggota Hizbullah pada Senin (9/10) waktu setempat. Serangan ini terjadi ketika Israel dan kelompok Hamas Palestina kembali terlibat peperangan di Jalur Gaza sejak akhir pekan lalu. (REUTERS/AMIR COHEN)

Israel mulai melancarkan serangan udara ke perbatasan Lebanon hingga menewaskan empat anggota Hizbullah pada Senin (9/10) waktu setempat. Serangan ini terjadi ketika Israel dan kelompok Hamas Palestina kembali terlibat peperangan di Jalur Gaza sejak akhir pekan lalu. (REUTERS/AMIR COHEN)

Ultimatum Hamas & Israel

Awal pekan ini, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan bahwa “tidak ada listrik, tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada bahan bakar” yang akan diizinkan memasuki wilayah padat penduduk tersebut setelah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh militan Hamas ke Israel, yang menyebabkan lebih dari 1.000 orang tewas – korban jiwa terbesar akibat serangan militan dalam sejarah Israel.

Pejuang Hamas dan Jihad Islam Palestina juga menyandera setidaknya 130 warga Israel, dan juru bicara Hamas menyatakan bahwa kelompok tersebut akan mulai membunuh tawanan jika militer Israel menyerang rumah-rumah warga sipil di Gaza “tanpa peringatan sebelumnya”.

Juru bicara IDF Letkol Richard Hecht menyarankan warga Palestina untuk “keluar” dan menghindari serangan udara melalui perbatasan selatan dengan Mesir, sebelum kantornya mengeluarkan pernyataan klarifikasi bahwa penyeberangan tersebut sekarang ditutup.

“Kali ini benar-benar merupakan bencana bagi seluruh penduduk Gaza – lebih dari 2 juta orang berada di bawah serangan dan terkena dampak perang ini serta eskalasinya karena pengepungan penuh,” kata Hamdouna, memperkirakan akan terjadi peningkatan tajam dalam jumlah pengungsi internal. orang, meskipun kurangnya tempat berlindung.

“Ada kekhawatiran nyata mengenai ketersediaan air. Saya punya air maksimal satu hari – saya tidak tahu apakah saya bisa mendapatkan lebih banyak. Saya tidak tahu tentang ketersediaan makanan. Namun ada juga pembatasan pergerakan, apakah saya bisa sampai ke supermarket dengan aman? Sejauh mana truk bisa mencapai rumah saya untuk membawa air minum? Semua hal ini memperburuk situasi, selain serangan udara intensif yang menargetkan segalanya,” katanya.

“Saya yakin ini adalah hukuman kolektif bagi seluruh penduduk Gaza. Warga sipil tidak aman, mereka tidak dapat mengakses kebutuhan dasar mereka – air dan makanan. Sektor kesehatan memburuk karena banyaknya orang yang terluka,” katanya.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka telah memanggil 300.000 tentara cadangan dan mulai memasang apa yang digambarkan oleh juru bicara mereka sebagai “dinding besi” berupa tank dan helikopter di sekitar perbatasan Gaza menjelang invasi darat skala besar yang diperkirakan akan terjadi di wilayah kantong yang terkepung tersebut.

“Ini menakutkan,” kata Hamdouna. “Kekhawatirannya adalah apa yang akan terjadi selanjutnya – bencana lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang.”

Sumber :CNBCIndonesia

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top